Ahad, 26 April 2009

Relevankan Aku Di Hatimu......

Alhamdulillah.. Akhirnya tamat gak novel 'Relevankah Aku Dihatimu'. Mmm... Best. Aku suka baca novel yang macam nih. Yang ada input untuk kita selami dari baca yang mengarut-ngarut je. Ini adalah novel yang kedua yang aku baca. Lepas nih nak khatamkan 'Ayat-ayat Cinta' plak selepas bertemu dengan penulisnya semalam di pesta buku. Mmm... Asyik baca novel orang je. Novel aku ntah bila la nak siap.. Betul gak kata Pak Habib smalam. Novel nih kadang-kadang ambil masa sampai bertahun itu agak sukar untuk diterjemahkan dalam bentuk filem yang hanya berdurasi selama 2 jam. Mm... Ada beberapa ayat yang aku suka semasa aku baca novel nh n aku nak kongsi. Cerita mengenai cinta yang suci dan murni inilah yang aku harapkan selama ini. Moga Allah memberi kekuatan dan petunjuk dalam aku mencari seseorang yang bakal menjadi penyeri dalam hidup ini. Aku juga mendambakan Ainul Mardiahku.... Sekalung tahniah buat Rynsa kerana berjaya menghasilkan cerita yang sangat menarik....

"Cinta bukan sekadar ucapan 'I love you'. Cinta juga terungkap dengan perlakuan. Kadang-kadang tidak perlu ungkapan kata-kata untuk menunjukkan rasa cinta. Perlakuan boleh jadi tanda yang cukup besar betapa sayangnya kita pada mereka. Grandma tahu kamu sayang Adam dan Adam juga sayang kamu. Kerana hadirnya cinta dalam persahabatan buat kamu saling menyayangi antara satu sama lain. Sebab itu juga telah membawa kamu ke sini.

"Biarkan cinta dan persahabatan tetap menjadi teman baik, simpulan rapi yang mengikat hati-hati kamu. Ingat tu..."

Aku bersahabat dengan Carl Duke Adam pun bukan untuk tujuan main-main. Walaupun kami selalu bergurau senda antara satu sama lain, saling usik-mengusik tetapi aku punya tujuan tersendiri. Bersahabat kerana aku cukup kagumi kebijaksaannya, oleh sebab itu dia selalu menjadi tempat rujukanku. Aku juga terharu dengan sifatnya membimbingku dalam diam dan cuba jadi orang yang paling memahami diriku. Jika aku ingin mengikat hubungan kami, sudah tentu dia sebagai seorang suami yang bisa membimbingku ke jalan kebenaran. Sama-sama melayari bahtera perkahwinan menuju cinta Ilahi. Sebab itu aku tidak mahu terlalu mudah melafaz kata cinta. Aku lebih suka memerhati sifat dan sikap seseorang terlebih dahulu. Apabila berkawan sikap sebenar akan terserlah berbanding berstatus kekasih. Pasti dia cuba akan jadi yang terbaik di hadapanku. Aku tidak perlu orang yang hipokrit.

Aku tersenyum lebar. Carl Duke Adam, dia sahabat yang kucintai. Aku menyintainya kerana tertarik pada sifat dan sikap baik yang ada dalam dirinya. Walaupun paras rupanya tampan bisa memukau mata yang memandang, namun itu bukan jadi ukuran. Ada apa dengan wajah yang kacak atau cantik sekiranya kurang budi bahasa. Ibarat bunga yang cantik untuk dipandang tetapi apabila dihidu busuk baunya. Demi mencari cinta Ilahi juga menghendakkan kita berusaha mengetahui nama-nama dan sifat-sifat yang layak bagi Allah. Kenal dengan mendalam sifat-sifat tersebut dan kesempuraan sifat Uluhiyyah-Nya. Apabila sudah cinta menyebabkan hati jadi rindu dan sentiasa bergantung kepada-Nya.

Namun begitu siapa yang bisa mengerti hati seorang ibu . Mungkin aku boleh tidur dengan lena. Tetapi mak terbayangkan aku setiap saat. Ibu yang yang membawa aku di dalam kandungannya dari sekecil zarah. Dia yang melahirkan aku dalam keadaan menyabung nyawa. Dia yang menatang aku bagai minyak yang penuh. Dia yang menyusukan aku sampai kenyang. Dia yang mengajar aku perkataan yang pertama dan diajarnya bertatih. Dan akhirnya, anak perempuannya ini merantau jauh beribu-ribu batu dari matanya. Merentasi Laut China Selatan. Membawa harapan semua merealisasikan impian.

Pandanganku jatuh pada Nur Jannatul Na'wa. Tingkah lakunya memikat hati. Tidak hairanlah kalau dia bisa menggetarkan naluri lelaki, walaupun segala perhiasan dirinya sudah diselindungkan oleh jubah dan purdah itu. Aku jadi cemburu.

Duhai angin, adakah engkau yang berbisik padaku sebentar, membawa perkhabaran dari Tuhanku? Katakan padaNya, aku seorang yang tabah. Aku pernah diuji lebih teruk dari ini lagi sehingga aku benar-benar sudah putus asa dengan rahmat dariNya. Aku akan sabar dan tabah kali ini. Percayalah... aku akan tabah. Dugaan ini tidak sebesar mana. Sampaikanlah padaNya, dugaanNya selama ini menguatkan jiwaku. Khabarkan padaNya wahai angin. Bisik hati kecilku.

"Jadi, siapakah insan istimewa yang bertakhta di hatimu sekarang, Ainul Mardhiahku? Yang kau tunggu untuk menyunting hati bidadari kecil yang satu ini?" Soalnya tiba-tiba dengan nada serius.

Entahlah... Aku tidak berani hendak meletakkan harapan besar. Takut kecewa lagi. Cuma aku hanya mampu berdoa, satu hari nanti kebahagiaan pasti jadi milik aku jua. Tidak kiralah siapapun jadi teman hidupku. Tetapi kalau Kaduk lagi bagus. Dia faham dan tahu tentang aku. Walaupun tidak seratus peratus.

"Boleh jadi kamu benci kepada sesuatu padahal ia baik bagi kamu dan boleh jadi kamu suka kepada sesuatu padahal ia buruk bagi kamu. Dan (ingatlah), Allah jualah Yang mengetahui (semuanya itu), sedang kamu tidak mengetahuinya. Al-Baqarah ayat 216."

Sampai bila agaknya kita harus begini? Kadangkala aku jadi takut dengan harapan demi harapan yang kau berikan. Aku takut terus diburu angan-angan palsu. Aku mahu hentikan semua ini. Oleh itu, aku perlukan kepastian dan penjelasan darimu. Tapi... bagaimana aku harus katakan semua ini? Aku tidak punya kekuatan.

Ya Allah! Jika benar dia tercipta untukku, hilangkanlah kegelisahan hati ini. Berikanlah ketenangan dan petunjuk-Mu itu padaku. Kau tahu bahawa hati ini hanya mengharapkan redha-Mu. Jika benar dia yang kucintai, biarlah cintanya itu membawa aku kepada cinta-Mu, ya Rahiim. Jika benar dialah yang kucari selama ini, Kau satukanlah hati-hati kami supaya menjunjung amanat dakwah-Mu. Pintaku dalam hati.

Nurul Akasyah, lelaki yang wara' tidak mahu bermain cinta. Kerana dia tahu apa tujuan perhubungan lelaki dan perempuan... yakni pernikahan. Oleh itu jagalah pandanganmu, jagalah pakaianmu, jagalah akhlakmu dan kuatkanlah pendirianmu. Andai kata tiada cinta dari Adam untukmu, cukuplah hanya cinta Allah menyinar dan memenuhi jiwamu. Biarlah hanya cinta ibu bapamu yang memberi kehangatan kebahagiaan buat dirimu. Cukuplah sekadar cinta adik beradik serta keluarga yang akan membahagiakanmu. Akasyah, cintailah Allah di kala susah dan senang, kerana engkau akan memperolehi cinta dari insan yang juga mencintai Allah. Cintailah kedua ibubapamu kerana kau akan memperolehi keredhaan Ilahi. Cintailah keluargamu kerana tiada cinta selain cinta keluarga. Ingatanku yang terakhir... biarlah tangan yang menggoncang buaian ini dapat menggoncangkan dunia dalam mencari keredhaan Ilahi. Demikianlah bisik satu suara yang sangat halus jauh di sudut kalbu.

"Aku rasa kau tak pernah beri peluang pada diri kau. Seolah-olah... kau dah tutup pintu hati kau untuk terima seorang lelaki lebih daripada seorang kawan dalam hidup kau. Sebab itu kadangkala aku rasa terlalu sukar nak dekati kau. Sentiasa ada benteng itu antara kita. Hubungan kita tak mampu pergi jauh kalau kau tak beri peluang pada kita." Jelasnya panjang lebar.

Ya Rabbul Izzati, jika aku rindu, rindukanlah aku pada seseorang yang merindui syahid di jalan-Mu. Ya Allah, jika aku rindu, jagalah rinduku padanya agar tidak lalai aku merindukan syurga-Mu. Ya Allah, jika aku menikmati cinta kekasih-Mu, janganlah kenikmatan itu melebihi kenikmatan indahnya bermunajat di sepertiga malam terakhirmu. Ya Allah, jika Kau halalkan aku merindui kekasih-Mu, jangan biarkan aku melampaui batas sehingga melupakan aku pada cinta hakiki dan rindu abadi hanya kepada-Mu." Bisiknya ke telinga aku.

Ya Allah, Engkau mengetahui bahawa hati-hati ini telah berhimpun dalam cinta pada-Mu, telah berjumpa pada taat pada-Mu, telah bersatu dalam dakwah pada-MU, telah berpadu dalam membela syariat-Mu. Kukuhkanlah ya Allah ikatannya. Kekalkanlah cintanya. Tunjukilah jalan-jalannya. Penuhilah hati-hati ini dengan nur-Mu yang tiada pernah pudar. Lapangkanlah dada-dada kami dengan limpahan keimanan kepada-Mu dan keindahan bertawakal di jalan-Mu. Amin Ya Rabb...



2 ulasan:

WF:ciktim berkata...

wah, jumpa kang abik...
saya sempat faisal tehrani dan imaen je..
kak nor suraya pun ada.
jeling je.
ustaz hasrizal pun. sekilas pandang jah.

minat tul RADHA...huh.

Orangekidz berkata...

hehehe... best..