Selasa, 18 Mei 2010

Memoir kereta sport..

Seorang pemuda yang sedang berada di tahun akhir pengajiannya mengharapkan sebuah kereta sport daripada ayahnya...lantas, si pemuda memberitahu hajatnya kepada ayahnya. Ayahnya seorang hartawan yang ternama... Si ayah hanya tersenyum... Si anak bertambah yakin. Andai keputusan peperiksaannya begitu cemerlang, pasti kereta itu akan menjadi miliknya.


Beberapa bulan berlalu, ternyata si anak, dengan berkat kesungguhannya telah beroleh kejayaan yang cukup cemerlang. Hatinya berbunga riang.


Suatu hari, si ayah memanggil si anak ke bilik bacaannya. Si ayah memuji anaknya sambil menyatakan betapa bangga hati seorang bapa sepertinya dengan kejayaan si anak yang cukup cemerlang. Si anak tersenyum puas. Di ruang matanya terbayang kilauan kereta sport merah yang selama ini menjadi idamannya itu. Si ayah yang bagaikan mengerti kehendak si anak, menghulurkan sebuah kotak yang berbungkus rapi dan cantik. Si anak terkesima.


Kotak itu bertukar tangan... Matanya terarah kepada riak wajah ayahnya yang tidak menunjukkan sebarang perubahan seolah2 tidak dapat membaca tanda tanya yang bersarang dihatinya. Dalam pada itu, si anak masih membuka pembalut yang membungkus kotak itu. Penutup kotak dibuka.


"Apa makna semua ini???" si anak menanyakan soalan kepada si ayah. Sebuah Al-Quran kecil, comel dgn cover kulit serta tinta emas menghiasi tulisan khat di muka hadapan.


Si anak memandang ayahnya. Terasa dirinya dipermainkan. Amarahnya membuak. Nafsu mudanya bergelojak.


"Ayah sengaja mempermainkan saya. Ayah bukannya tak tahu betapa saya menyukai kereta tu. Bukannya ayah tak mampu utk membelikannya. Sudahlah ayah. Bukan al-Quran ni yang saya nak..."katanya keras.


Al-quran itu dihempaskan keatas meja bacaan. Si anak terus meninggalkan si ayah. Tanpa memberi walau sesaat untuk si ayah bersuara. Pakaiannya disumbatkan ke dalam beg lantas dia
meninggalkan banglo mewah ayahnya dan memulakan kehidupan baru dengan sekeping ijazah
yang dimilikinya.
Sepuluh tahun berlalu.. Si anak kini merupakan seorang yang berharta dan mempunyai syarikat sendiri. Dia juga memiliki seorang isteri yang cantik dan anak-anak yang cukup comel. Kehidupannya cukup membahagiakan. Namun hatinya tiba-tiba tersentuh...
Sudah 10 tahun sejak peristiwa itu, dia tidak pernah menjenguk ayahnya. Sedang dia berkira-kira sendiri, telefonnya berdering. Panggilan itu adalah dari peguam ayahnya. Ayahnya meninggal dunia semalam dengan mewariskan semua hartanya kepada si anak. Jadi,si anak diminta pulang untuk menyelesaikan segala yg berkaitan perwarisan harta. Dan buat pertama kalinya setelah dia bergelar bapa, si anak pulang ke banglo ayahnya. Dia memerhatikan banglo yang menyimpan 1001 nostalgia dalam hidupnya.
Hatinya sebak. Bertambah sebak apabila mendapati diatas meja di bilik bacaannya, Al-quran yang di hempaskannya masih lagi setia berada disitu. Bagaikan setianya hati ayahnya mengharapkan kepulangannya selama ini. Perlahan-lahan langkahnya menuju ke situ dan mengambil al-quran itu. Dia membelek-beleknya dengan penuh keharuan...
Tiba- tiba... Jatuh sesuatu dari Al-quran itu. Segugus kunci dari muka belakang Al-quran itu. Terdapat sebuah sampul surat ternyata diselotepkan disitu. Kunci itu segera dipungutnya. Hatinya tertanya-tanya. Nyata sekali di dalam sampul surat itu terdapat resit pembelian kereta idamannya dan dibeli pada hari konvokesyennya dengan bayaran yang telah dilunaskan oleh si ayah.
Disebalik resit pembelian itu terselit tulisan tangan dari orang yang amat dikenalinya selama ini.
Hadiah teristimewa untuk putera kesayanganku.
Air mata si anak menitis deras. Hatinya bagai ditusuk sembilu. Seribu penyesalan mula bertandang namun semuanya sudah terlambat.
Sekadar renungan bersama: Berapa banyak kita melupakan nikmat Allah, hanya semata-mata kerana nikmat itu tidak "dibungkus", didatangkan atau diberi dalam keadaan yg kita hajati......

1 ulasan: